Saturday, 28 July 2012

Tutorial Membuat Gambar Denah dengan AutoCad


Tutorial membuat gambar kerja rumah sederhana dengan autocad ini saya buat tentu saja supaya sampean bisa membuat gambar kerja. wkwkkwkw (maaf bercanda). Setidaknya kalau2 saja ada yang bisa jadi appendik skill menggambar sampean, saya sudah seneng banget.

Berikut coba saya jabarkan secara singkat bagaimana tahapan dan aplikasi dasar dalam membuat gambar kerja 2D secara sederhana. Gambar yang saya pakai adalah rumah tipe 21 m2 yang notabene ukuran rumah terkecil yang umumnya dibuat. Walaupun ukurannya cenderung mini, tapi saya rasa sudah mencakup semua aspek dalam standar gambar kerja (sekadar sepengetahuan saya tentunya).


Salah satu bagian dalam pembuatan gambar kerja yang terdapat dalam Tutorial membuat gambar kerja rumah sederhana dengan autocad ini



Pengertian gambar kerja.
Dalam dunia konstruksi bangunan (terutama rumah tinggal), fungsi gambar kerja adalah sebagai pedoman pelaksanaan di lapangan (gampangnya itu gambar buat pedoman tukang bekerja).

Kalau yang biasanya sibuk diurusi si empunya rumah ya gambar pra rencana (denah dan tampak). Soalnya kenapa? Denah menggambarkan bagaimana rumah tersebut mempunyai fungsi guna seperti yang direncanakan owner (pemilik). Dan tampak mencerminkan gaya/style/model/aliran rumah tersebut.

Dan kenapa pula gambar kerja jarang diurusi owner? Karena gambar itu emang peruntukannya untuk tukang dan pelaksana di lapangan. Kalaupun owner maksa ikutan baca, paling juga (maaf) dia kaga paham dan juga dia akan mengerti kalaupun dia baca juga tidak terlalu ber-efek untuknya.

Sebelumnya saya sarankan, sampean sudah memahami dasar2 menggambar dengan autocad, jadi yang saya tulis disini hanya mengenai tahapan kasar menggambarnya saja.

Buat mas-mbak yang sudah ahli a.k.a mahir tolong skip saja page ini. Ini saya buat diperuntukan khusus untuk pemula (misalnya saya) yang ingin belajar membuat gambar kerja rumah tinggal dengan autocad.
Sedang buat sampean2 para pemula, kalau tutorial ini banyak salahnya ya mohon dimaafkan, kalau kurang sip ya tolong dimaklumi dan kalau itu ada ternyata ada gunanya (walaupun sedikit), silahkan tersenyum dalam hati.

 1. Denah dan siteplan rumah.
Sebelum ke proses menggambar, silakan baca dulu paparan saya tentang denah rumah (sebatas sepengetahuan saya tentunya, jadi maaf kalo kurang atau ngaco :P).

Denah rumah adalah hal pertama yang harus dibuat dan di-fix-kan se fix-fix nya. Kenapa? Karena bila katakanlah gambar telah selesai sampai tahap terakhir dan ternyata ada revisi, itu berarti sampean harus merubah semua gambar. Jadi usahakan tahap denah rumah, siteplan dan tampak selesai dulu. Walaupun dalam gambar kerja jumlah lembarnya paling sedikit, tapi karena esensi gambar ada di 3 hal diatas, jadi justru tahap inilah yang umumnya paling lama prosesnya.

Bahan baku awal yang diperlukan adalah:
a. Ukuran tanah
b. Kebutuhan ruangan (jumlah penghuni, peruntukan)
c. Tema rumah
d. Ukuran luas akhir bangunan kira2.

Tahapan kasar dalam merencanakan bangunan



gambar skematika layout

a. Awal penggambaran biasanya dimulai dari menggambar site layout.

b. Trus di lanjut bikin Planning kasarnya. Sesuaikan dengan kebutuhan yang diinginkan (fungsi bangunan, jumlah penghuni, dll).

Tahap ini biasanya yang perlu didahulukan adalah zona untuk hal yang prioritas. Misalnya, sebelum bikin rumah, si owner kan dah punya Subaru Impressa (mobil ama rumahnya mahalan mana nih?), trus dia minta “yg penting impressa saya muat”. Lah, kalo gitu sampean tentuin dulu zoning buat carpot (sebaiknya ukuran mobil juga perlu diketahui agar tidak salah desain). Dan begitu seterusnya sampai ke prioritas yang terakhir.

c. Habis itu dibuat dulu kotak2 untuk zoning yang diinginkan. Usahakan ukuran ruangnya proporsional dan “manusiawi”. Misal untuk kamar tidur, ukuran 2,5 m2 mungkin tergolong sempit. 2,75 m2 agak longgar. 3 m2 lumayan nyaman. 4m2 homy. Kalo 2 m2 (?).
Cara mudahnya, sambil mengangan2, sampean bisa sambil lihat plafond di atas (khusus asbes). Itu kan ukurannya 1 m2, jadi bisa tuh buat ngira2. Ato kalo mo lebih presisi bisa sambil narik ulur meteran (bisa pake meteran tukang, harganya plg 10r). Ato kalo mo pahe ya lihat aja ubin di bawah, tinggal ngaliin berapa ubin yang proporsional menurut sampean. Lah, sambil lihat ubin, sampean pikirin, tuh kira2 kalo segitu kakinya nekuk nggak ya kalo tidur ntar?

Jangan terlalu mikirin teknis gambarnya dulu, entah as-as ato bukan tidak terlalu masalah. Baru nanti kalo zoning nya sudah fix, bikin tuh yang presisi. (selisih 15 cm menurut saya nggak terlalu berpengaruh banyak dalam desain). Lagian kalo ntar kurang lebar, tinggal geser kanan geser kiri aja.

d. Kemudian dilanjutkan dengan membuat alur servis area. (lihat garis kuning di bawah). Perkirakan supaya jalur servis memakan tempat se-sedikit mungkin, sehingga ruang efektif untuk rumah bisa maksimal. Usahakan membentuk sebuah jalur yang sentral, jadi kaya alun2 gitu (alun2 kan biasanya terletak di tengah kota), jadi lumayan deket kalo mau kemana2.

e. Setelah itu, lanjutkan dengan menentukan perletakan bukaan pintu. Ini juga kadang jadi masalah, misalnya untuk gambar kamar tidur di bawah. Kalau pintu di buka ke dalam pasti susah nanti mengatur perabotannya, mengingat ukuran kamar termasuk sempit. Kalau di buka ke luar, pasti akan mengganggu jalur area. Kalau misalnya sudah mentok tidak bisa di apa2in, tinggal pilih saja mana kerugian yang paling minim. Ato kalo masih ada waktu ya di re-design aja.

(Nb: Gambar kerja PDF yang saya sertakan mungkin berbeda dengan gambar di bawah, Karena yang PDF Pakai As-as dan yang ini pakai tepi-tepi.)


Sekarang kita lanjut ke teknis menggambar

perintah dasar dalam pembuatan denah
a. Untuk garis pembentuk dinding saya pakai Line (L), trus di offset 15 (dalam konstruksi, standar lebar dinding ½ bata adalah 15 cm, walo pelaksanaan riil nggak selalu presisi segitu).
Kalau menggunakan Multiline, agak susah karena harus sering2 merubah justification. Konsekwensi dari Line ini ya ntar kudu mau rajin2 nge-Trim.

* nilai 15 pada line bisa berubah2 tergantung sampean. Jadi bisa ditulis 150 atau 1,5. Tapi pastikan satuan tersebut konsisten dari awal gambar sampai akhir. Tinggal tentukan saja mana yang paling enak buat sampean.

b. tiap pertemuan dinding di kasih ring balk (rectangle ukuran 15/15, gunanya agar Polyline bisa nangkring di osnap).

c. Untuk pengisi dinding, saya pakai polyline dengan global width 10. Polyline mempunyai pickpoint di awal dan akhir garis yang lebih memudahkan dalam pengeditan gambar, dibanding jika memakai hatch.

d. trus pasang kusen, perabot, bunga2… dan jadi deh.
(impressa-nya jangan sampai ketinggalan ya)

e. Pastikan setting nearest pada osnap tidak aktif, setting ini dapat membuat gambar kurang presisi. Bisa dilihat nanti di hasil akhir denah. Kalo setting ini diaktifkan, biasanya pada beberapa garis akan mempunyai panjang x,0002 bukan angka genap x,0000.

Untuk garis bidang yang mempunyai sudut 90derajat, biasanya saya lebih memilih ortho, trus garis saya lebihkan sedikit, baru di trim. (untuk menjaga akurasi gambar, walo dengan konsekwensi sering2 ngetrim).
 
 
gambar denah dasar rumah tipe 21

Note:
a. Garis putus2 yang ada hurufnya A, B dan C (buat yang belom tau) adalah garis imaginer potongan yang gunanya nanti untuk membuat gambar potongan rumah. Usahakan garis ini mewakili titik2 dimana dibutuhkan angka ketinggian (elevasi) dan ekspose dari struktur.

Sebagai contoh:
-Titik A adalah potongan melintang yang saya maksudkan untuk meng-ekspose ujung dari rangka atap. Akan lebih mudah kalau siteplan dibuat terlebih dahulu kemudian tinggal ditarik dari titik tengahnya.
- Titik B untuk melihat perbedaan elevasi antara ruang tidur dan kamar mandi (pada gambar terpaut 5cm) dan perletakan antara ujung dinding dengan rangka atap. –lingkaran kuning-
- Titik C, karena bentuk didinding luarnya yang tidak simetris, maka dibutuhkan balok struktur tambahan agar untuk menopang ujung atap. – garis putus2 dan lingkaran biru-

(Garis potongan ini biasanya dibuat setelah siteplan dan tampak fix).

b. Sekedar tips, usahakan tiap ruang terutama kamar mandi dan kamar tidur ada bukaan (jendela). Biasanya untuk kamar tidur pakai jendela besar dan kamar mandi jendela kecil (boven).

c. Perhatikan juga skema sirkulasi gerak nantinya (garis merah). Skema gerak ini gunanya untuk meletakkan perabot2. Usahakan perabot interior yang akan digambar juga bisa diaplikasikan, jadi ukuran perabot seharusnya sesuai kondisi riil yang ada dan perlu diperhatikan betul perletakkannya.
Misal kursi tamu, (walau kecil mungil), kan bagus itu ditaruh disitu.. wkwkkw. Maksudnya dia tidak menghalangi sirkulasi gerak. Walaupun dalam estetika sebenarnya rada “kurang”, mosok ya tamu bisa lihat dapur dan kamar mandi? (berhubung rumahnya emang segitu ya mau gimana lagi). Selalu pastikan aplikasi lebih penting dari estetika, walaupun kedua2nya sebenarnya sama-sama penting dalam rumah tinggal.

d. Kusen2 ruangan (kamar tidur dan kamar mandi) usahakan membuka kedalam, agar bila nanti dalam aplikasi, bila pintu tidak dipakai tidak mengganggu garis servis. Misal pintu kamar tidur saya balik jadi membuka keluar, mosok ya kalau kamar di “angin2kan” pintunya menghalangi orang mau masak atau pipis?. Untuk pintu yg menghadap keluar, idealnya juga membuka kedalam, tapi karena disitu rencananya ada tv dinding (cie… rumah 21 pake tv plasma euy) jadi saya gambar seperti itu.

e. Untuk kamar mandi, jika direncanakan menggunakan bak mandi, usahakan wc berada disebelah kiri dan bak mandi di sebelah kanan. (agar kalo be-ol ambil airnya “enak”..wkwk).

f. And so on… itu adalah contoh2 penjelasan yang harus sampean punya nanti kalo ditanya ama yg punya rumah. Dan pada praktiknya kalau ditulis semua bisa ratusan point itemnya. Belum termasuk faktor fengshui (walo saya tidak paham), faktor angin, arah qiblat (untuk kaum muslim), dan lain sebagainya.

Gambar dibawah adalah bagian2 command yang saya pakai. Disini saya pakai satuan cm, jadi 1unit digambar=1cm di lapangan. Contohnya pada tebal dinding (standar umum adalah 15cm) saya pakai 15 unit. Dan satuan ini bisa berubah2 tergantung sampean. Jadi bisa ditulis 150 atau 1,5. Tapi pastikan satuan tersebut konsisten dari awal gambar sampai akhir. Tinggal tentukan saja mana yang paling enak buat sampean.
 
 Tahapan selanjutnya adalah membuat tampak depan.
Ini erat kaitannya dengan tema rumah (minimalis, mediteranian, classic, dll). Pada tutorial ini sengaja saya bikin tema “sederhana”. Bukan karena agar tutorial jadi gampang dibaca, tapi emang saya nggak terlalu paham style. Jadi tolong maafkanlah. Wkwkkw.

proses membuat gambar potongan rumah

Cara bikin:

1. Offset garis tepi dinding selebar 70cm keluar (dari 1a ke 1b).
2. Tentukan elevasi 0.00 rencana (nantinya ini adalah ketinggian lantai kamar tidur dan ruang tamu –cek kembali gambar denah-)
3. Kemudian copy kan garis 0.00 ke atas setinggi lisplank (ujung bawah atap). Untuk rumah kecil biasanya sekitar 3-3,2m. Rumah yang lebih besar bisa 3,5-4m –sesuaikan dengan proposi antara lebar dan tinggi bangunan-
4. Tarik garis pertemuan antara garis 3 & 1b sebesar 30°. Sudut ini juga kira2, sedang angka yang umum dipakai antara 30-45°. Konsekwensinya, makin rendah kemiringannya makin rentan terhadap tampias (air hujan nyelonong), sedang kalau makin curam maka struktur atap dan luasan atap juga makin membengkak yang artinya biaya konstruksi ikut bertambah.
5. Dari titik pertemuan garis 4, tarik ke kanan (garis 5) dan didapatkanlah tinggi kerpus (pertemuan atap).
6. Kemudian gunakan garis 1b untuk membuat siteplan (gambar denah pojok atas).
7. Untuk membuat garis imaginer tanah, copy garis 0.00 ke bawah sebesar 20cm kemudian offset 5cm.

Taraaaa….. Dan sekarang kita sudah punya gambar siteplan dan tampak.

gambar tampak dan siteplan rumah

Hints:

a. Untuk mempermudah membuat garis bantu, pakai saja xline.
b. Untuk memberi corak (fill) atap dan batu alam, gunakan hatch dan atur skalanya dan dikira2 saja sampai nampak proporsional.

Jika diinginkan, tampak depan bisa sedikit dieksploitasi dengan menambahkan aksen, ornament, atau kalau mau rada ekstrim dengam menambah dinding ornament. atap bisa dimodel-model, dibuat bersusun, muka atap menghadap kedepan, dll. Buatlah semenarik mungkin, yang pasti hindari bikin atap seperti contoh diatas. 
 
 2. Denah sanitasi (jaringan air bersih, air kotor, detail septictank, detail bak tandon)

gambar denah saluran air (sanitasi) rumah
Note:
a. Hal pertama yang harus di prioritaskan adalah jaringan air kotor lebih dahulu, baru kemudian diikuti jaringan air bersih. Logikanya, “lebih baik airnya nggak netes daripada wcnya luber kemana2”, walaupun 2 hal tadi juga sama2 tidak kita inginkan. Tapi biasanya hal yang diutamakan adalah membuat panjang jaringan sependek2-nya dan selurus2-nya. Jadi kalau bisa, minimalisir bentuk yang panjang sekali dan terlalu banyak kelokan. Dan kenapa air kotor harus diprioritaskan? Karena seringnya 2 hal itu berlawanan. Jadi kalau septictank di belakang, seringnya sumur ditaruh di depan. Kalaupun tidak memakai sumur (tapi pake bak tandon), bisa juga diletakkan se-area. Tapi usahakan jangan mepet2. Karena teorinya walaupun bak tandon direncanakan dibuat kedap air, tapi selalu mungkin ada kemungkinan rembes.

b. Untuk air kotor, jika tidak ada ketentuan khusus dari pengembang perumahan, usahakan letak septictank sedekat mungkin dengan wc. Pada perumahan biasanya letaknya seragam, yakni semua di depan atau di belakang. Alasan menggunakan septictank didepan biasanya dipilih untuk mempermudah pengurasan andaikata suatu saat penampungannya penuh dan tanah sudah jenuh. Jika memang harus membentang jauh, usahakan tidak terlalu jauh, karena semakin jauh pipa membentang maka semakin dalam pula saptictank letaknya dari permukaan tanah.

Masalah yang muncul jika letaknya dalam adalah dasar galian sudah mengeluarkan sumber air yang nantinya akan menyulitkan proses pengerjaan, dan resiko pencemaran yg lebih besar bila menggunakan sumur. Sudut kemiringan yang biasa dipakai sekitar 2-3°. Jadi misal kita pakai 2°, untuk bentangan 10m septictank harus mempunyai beda tinggi min 20cm. Resiko lain jika bentang semakin jauh adalah lebih rentan tersumbat, dan bila tersumbat, kesulitan untuk mengatasinya juga akan semakin bertambah.

Pada kondisi tanah yang umum, jarak minimal yang ideal antara sumur dan saptictank adalah 10m. tapi angka tersebut bisa berubah tergantung kondisi tanah dan arah aliran air bawah tanah. Jika menggunakan katakanlah angka 10m, maka jarak tersebut harusnya berupa radius (melingkar) dengan sumur tetangga juga. Jadi bukan hanya jarak linear (lurus) dari wc ke septictank kita saja.

c. Hampir sama dengan septictank, jika oleh developer diharuskan, maka wajib dibangun pula sumur resapan. Sumur ini fungsinya untuk menyerap air kotor cair non wc (misal air dari dapur dan shower) sehingga secara teori air tanah tidak banyak yang keluar. Fungsi kedua adalah tidak banyak air yang terbuang ke saluran sehingga meminimalisir kerja saluran pembuangan.

Semakin dekat titik buangan dari kamar mandi (floor drain) dengan sumur resapan akan semakin baik. Bila kita lihat gambar diatas, bila sumur resapan masih mampu menampung, maka titik A tidak terbebani air lewat, sehingga akan meminimalisir kerja saluran utama air kotor rumah. Idealnya sumur resapan dan septictank ini diletakkan dalam satu zone.

d. Jika ternyata di lokasi tidak bisa dibangun sumur, maka perlu dibuat bak tandon yang berfungsi untuk menampung air dari (katakanlah) PDAM, sehingga jika terjadi air macet, kita masih bisa sedikit lega karena masih punya cadangan air.

e. Untuk air bersih, usahakan jarak antara sumber air (sumur/bak tandon) sependek mungkin. Dan kalau ternyata dari rencana air kotor menghasilkan jarak yang lumayan jauh, ya mau gimana lagi.
Hal yang mungkin perlu diperhatikan adalah kapasitas pompa air. Untuk pompa biasa (sumur dangkal) biasanya mempunyai daya hisap <10m dan daya dorong <20m. Gunakan data pompa untuk mengira2 jarak ideal sumber air ke penampungan. Walaupun dalam teori bila pipa mempunyai elevasi nol (maksudnya pipa yang membujur horizontal) bisa di anggap ) nol juga dalam kaitannya daya hisap dan dorong, tapi lebih baik kalau panjang ini juga diikutkan dalam itungan perencanaan. Lebih baik berlebih sedikit dari pada kurang2 sedikit. Karena kalau dalam perencanaan kita bikin pas dan ternyata nggak jalan… bisa berabe sampean.

Berikut saya sertakan juga detail gambar septictank, sumur resapan dan bak tandon.

a. Untuk sumur resapan, kedalamannya tidak mutlak 4m (kedalaman gambar), tapi sesuaikan dengan muka air tanah di lapangan. Kalau ternyata di lapangan muka airnya -50cm (misal daerah rawa), ya percuma juga dipasang sumur resapan.
b. Ukuran septictank dan bak tandon di bawah biasanya digunakan untuk kapasitas 4-6 orang. Bila ternyata penghuni rumah lebih besar, ukuran juga dibesarkan sesuai perkalian % orang dan % septictank/bak tandon.
c. Dasar bak tandon sengaja dibuat miring agar nanti waktu menguras airnya ngumpul di satu sisi saja. Sedang septictank tidak perlu dibikin miring (emang sampean mau nguras septictank?)

gambar detail septictank rumah
gambar detail sumur resapan rumah

gambar detail bak tandon air rumah

3. Denah instalasi listrik (titik lampu, perletakan stop kontak)
Gambar ini nantinya digunakan oleh tukang listrik untuk menentukan perletakan pipa listrik yang akan ditanam didalam plesteran dinding. Jadi biasanya setelah pasangan batu bata selesai, sebelum diplester, dipasang dulu pipa pralon untuk memudahkan dan melindungi kabel listrik jaringan.

gambar denah instalasi listrik rumah
Note:
 
 a. Usahakan letak stop kontak sesuai denagan denah layout. Jadi kalau di denah ada perabot tv, seharusnya di situ juga diletakkan stop kontak. 

b. Untuk saklar, letakkan ditempat yang mudah dijangkau (biasanya didalam zona servis/garis merah pada gambar paling atas). 

c. Untuk saklar kamar, utamakan letaknya bersilangan dengan engsel pintu. Jadi misal engsel ada di kiri (lihat gambar), letakkan saklar di kanan. Tapi kalau di kanan ada perabot (misal almari) letakkan saklar di belakang bukaan pintu (lihat lingkaran merah). Intinya usahakan sedekat mungkin dengan jangkauan tangan, jadi ketika pemilik membuka pintu, maka tidak ada kesulitan tambahan menemukan saklar lampu. 

d. Untuk saklar kamar mandi, letakkan saklar di luar kamar mandi dan usahakan satu lampu satu saklar, gunanya supaya tamu tidak salah mematikan lampu kala dia berkunjung dengan tujuan buang air. Wkwkkw 

e. Usahakan disemua lampu, satu lampu untuk satu mata saklar. Gunanya untuk memudahkan kalau misalnya si pemilik ingin menghidupkan satu lampu halogen belakang (tujuannya pasti ngirit listrik). 

f. Untuk saklar AC, letakkan di daerah yang bersebelahan denan “dunia luar”. Jadi nanti dalam aplikasi bisa menghemat pipa AC. 

g. Untuk memasang lampu down light, pastikan daerah tersebut terdapat plafond gypsum. Soalnya kalau ternyata daerah tersebut berupa dag beton, biasanya tukang memaksakan dengan melubangi beton dan itu sangat amat tidak disarankan.

4. Denah kusen
Gambar denah kusen ini gunanya untuk memandu agar tukang kayu tidak salah memasang arah bukaan dan jenis pintu.


gambar denah perletakan kusen

Berikut saya sertakan juga salah satu contoh detail pintu.

Gambar ini fungsinya untuk diserahkan ke tukang kayu/alumunium. Jadi biasanya ada bengkel khusus yang mengerjakan kusen ini. Setelah kusen jadi, baru dikirim ke site. Kusen (rangka pintu) harus sudah jadi sebelum dinding diplester agar nanti tidak ada bobokan di dinding untuk meletakkan kusen. Sedang untuk tukang batu, gambar ini gunanya untuk menentukan besar lubang yang harus disiapkan diantara pasangan dinding batu bata.

contoh gambar detail kusen dengan bahan alumunium
Note:
a. Pastikan sebelumnya jenis kusen yang akan digunakan, apakah rangka alumunium atau kayu.

b. untuk daun pintu biasanya tidak terlalu masalah tentang bahan yang digunakan (biasanya terserah selera dan budget pemilik), tapi perlu diperhatikan betul ukuran dan tinggi elevasi daun. Ukuran yang umum adalah 2,1x0,8m untuk pintu ruangan kecil dan 2,4x0,8 untuk pintu besar. Ukuran ini biasanya disesuaikan dengan luas rumah (apakah termasuk rumah besar atau kecil).

c. Untuk pintu kamar mandi, bisa digunakan pintu PVC atau pintu panil. 

5. Denah pola lantai


gambar denah pola lantai (keramik)

a. Inti dari gambar denah pola lantai di atas adalah titik awal pemasangan keramik (start point). Sehingga dalam pelaksanaan tukang batu tidak bingung dalam meletakkan titik awal pelaksanaan.

b. Biasanya, start point diletakkan di petemuan antara kusen utama (yang paling besar atau paling depan) dengan dinding. Kalau nanti memakai jenis pintu dobel, lebih baik titik awal diletakkan di tengah2 dari ke dua pintu tersebut.

c. Untuk kamar mandi, sebaiknya letakkan start point di ujung pertemuan bak mandi dan dinding. Gunanya adalah, disitu merupakan titik hilang yang akan “bagus” kalau start point dipasang di situ. Jadi nanti ujung bak mandi akan bertemu dengan ujung keramik dinding.

d. Ukuran yang umum untuk keramik ruangan adalah 30x30 (rumah mungil), 40x40 (rumah sedang) dan 60x60 (untuk rumah mewah). Sedangkan kamar mandi, untuk rumah sederhana memakai 20x20 (lantai) dan 20x25 (dinding), dan rumah yang lebih bagus memakai 30x30 (lantai) dan 25x33 (dinding).

e. Untuk proses menggambar, bisa digunakan hatch > user defined > double. Untuk menentukan ukuran keramik, karena saya pakai ukuran 30x30, maka isikan 30 pada kolom spacing. Untuk membuat pola miring isikan 45 di kolom angle. Untuk menentukan lokasi start point klik saja “click to set new origin” dan kemudian klik titik yang dikehendaki. (bisa dilihat di gambar di bawah)

setting hatch untuk pola lantai



6. Denah struktur (pondasi, balok dan kolom, detail penulangan, detail pondasi)


gambar denah strutur rumah (pondasi + balok + rangka atap)


a. Fungsi gambar denah pondasi adalah untuk menentukan letak galian tanah, letak sloof dan perletakan kolom praktis 15/15.
b. Sedang fungsi gambar denah ring balk untuk menentukan letak ring balk (balok pengunci dinding) dan balok penumpu rangka atap.
c. Bila rangka atap memakai rangka baja ringan, biasanya perkerjaan ini dilakukan oleh sub-kontraktor (subkon) yang khusus mengerjakan atap baja ringan. Sehingga fungsi gambar rangka atap untuk menentukan luasan atap, perletakan rangka atap. Dan biarkan subkon yang memikirkan detail rangka atapnya (biasanya melalui proses perhitungan struktur rangka atap tersendiri).

d. Denah pondasi biasanya disesuaikan dengan perletakan dinding. Jadi dimana ada dinding, seharusnya dibawahnya ada pondasi+sloof dan diakhiri dengan balok pengunci (ring balk).

e. Pada model2 yang tidak simetris (maksudnya ujung dinding tidak selalu bertemu dengan ujung rangka atap (titik A) harus disediakan ring balk tambahan.

Untuk mempermudah membuat garis pondasi, gunakan perintah bpoly, dan klik kan di dalam ruangan. Nanti akan terbentuk region (garis polygon yang mengelilingi ruangan) secara otomatis. Setelah itu offset 5cm, offset lagi 17,5cm. Angka 5 dan 17,5 ini didapat dari perspektif dari gambar detail pondasi yang akan saya tambahkan dibawah. Sebenarnya garis ini tidak perlu ketelitian karena fungsinya hanya untuk menggambarkan kalau disitu ada pasangan pondasi. Yang harus benar2 diperhatikan adalah akurasi jarak antar titik dalam dimensi. Juga perlu diperhatikan apakah base pointnya mengenai pada center dinding atau tepi dinding. Untuk membuat balok, gunakan Polyline dengan width 15.

gambar detail pondasi batu belah rumah

a. Gambar detail pondasi ini gunanya untuk meletakkan kedalaman galian pondasi. Gambar ini sendiri tidaklah baku, harus disesuaikan dengan kondisi dilapangan. Misal daerah tersebut terletak di lekukan dan menjorok cukup dalam dari muka jalan, mungkin saja ketinggian pondasi ditambah. Untuk gambar2 non standar (misal talud) silahkan sampean kembangkan sendiri.

Untuk konstruksi yang lebih rumit (misal rumah tingkat), maka nanti akan ada beberapa gambar tambahan seperti, denah balok, detail footplat, detail tangga (bisa dilihat di attachment pdf di bawah).

Dan disinilah mungkin fungsi kuliah (yg mengambil jurusan teknik sipil) akan sangat membantu. Saat struktur mulai rumit, misal balok dengan bentangan panjang, kantilever atau struktur beresiko lainnya, rumus2 praktis waktu kuliah akan sangat membantu. Idealnya memang harus dihitung dengan teliti atau dengan program struktur (misal SAP), tapi saya rasa menggunakan rumus praktis juga sudah mampu mengakomodir karena fungsi bangunan yang seragam, dan bentuk struktur yang seragam.
Misal untuk balok ada rumus 1/12L – 1/15L, Plat lantai lebar max 16m2 dsb.
Berhubung sewaktu kuliah dulu saya suka molor, jadi dengan amat sangat, tolong jangan Tanya masalah ini kepada saya. wkwkwk

Buat rekan2 yang masih kuliah (terutama teknik sipil) manfaatkanlah waktu kalian sebaik2nya. Setidak2nya kalian pahami struktur beton saja juga sudah cukup bagus (secara pelajaran itu juga yang paling susah menurut saya..wkwkwk).


7. Potongan memanjang dan melintang

Fungsi gambar potongan ini diantaranya adalah :

a. Untuk menentukan ketinggian perletakan sloof dan balok. (lihat lingkaran merah)
b. Menentukan ketinggian plafond dari muka lantai (0.00).
c. Fungsi orang2an adalah untuk memberikan gambaran perspektif tentang kira2 setinggi apa plafond tersebut terhadap ketinggian manusia. Jadi usahakan ukuran ketinggian orang2an juga mendekati real (antara 160-170cm). d. Menggambarkan detail2 apa saja yang terdapat di dalam strutur bangungan.

gambar potongan melintang

Untuk menggambarkan bila ada struktur tambahan (balok, sloof dan komponen struktur lainnya) –lihat lingkaran merah-
 
 
gambar potongan memanjang



Teknis penggambaran yang paling efektif (setahu saya) adalah dengan menyusun denah dan siteplan (kadang juga denah pondasi, ringbalk juga kalau strukturnya rumit), kemudian ditarik garis kebawah. Bisa menggunakan xline. Cara kerjanya hampir mirip dengan cara menggambar tampak pada section 1.

proses pembuatan gambar potongan



Untuk detail struktur yang tidak terlalu penting (misal dinding pagar belakang), mending tidak usah digambar (ngehabis2in kertas dan waktu.. wkkw). Toh juga dinding pagar bentuknya juga selalu seperti itu juga.

8. Finishing gambar

Buatlah sebuah kop, misal seperti contoh dibawah, kemudian jadikan block. Keuntungan menggunakan block adalah jika nanti ada kerjaan gambar yang lain, sampean Cuma perlu mengganti data satu kop, dan kop lainnya akan mengganti semua. Field yang tidak diikutkan adalah judul gambar dan nomer lembar.
Caranya, pilih semua item, kemudian ketik block > enter. Maka akan muncul tampilan seperti di bawah. Lalu isikan nama block (terserah), dan centang open in block editor.

setting block definition



Lalu akan muncul tampilan seperti ini, gantilah field yang saya lingkari merah, dan sesuaikan dengan kebutuhan. Semua komponen dalam block ini anggap saja komponen statik, yang artinya dia akan sama disemua kop.
pembuatan kop gambar dengan block

setelah itu klik close block editor dan kita kembali lagi di tab “model”. Kemudian tempatkan sebuah “text” di field “judul gambar” dan “no. lembar”.
2 field ini kita sebut saja komponen dinamis, karena dia akan selalu berbeda di tiap2 kop.

penambahan komponen dinamis block kop gambar

Setelah kop gambar selesai, kemudian copy sesuai kebutuhan dan tempatkan gambar di tiap2 kop, lalu edit semua komponen dinamis tadi.
Kemudian aktifkan layout 1 dengan cara meng-klik kiri pada tab layout1.
Sesuaikan kop dengan skala gambar. Misal masteran yang kita buat tadi untuk ukuran 1:100, maka untuk gambar dengan skala 1:20 cukup block kop tadi di scala 0,2. Dst.

aplikasi layout pada autocad

 Install program pdf creator www.pdfforge.org. *best regards to c4pt4in* Program ini merupakan program gratis “pdf print spoiler”, atau print virtual untuk membuat output file menjadi pdf. Sebenarnya dari autocad sendiri juga sudah ada “plot to pdf”, menu tersebut bisa juga kita gunakan tapi hanya bisa digunakan satu halaman satu file pdf. Kalau jumlah lembar sampean banyak (misalnya gambar kita ini), saya bisa jamin sampean akan cepet capek, bosan, naik darah (halah) karena tiap sekali plot harus merename file pdf.

Kalau dengan program ini, sampean Cuma perlu mem-plot sekali, trus dikumpulin, trus digabungin, dan hasilnya satu output file pdf dengan banyak lembar. Sebenarnya ada banyak program sejenis, misal nitro, adobe professional, dll, tapi kebanyakan program tersebut berbayar (walau bisa menggunakan crack, tapi kalau ada yang gratis kenapa harus bayar? Wkwkwk)

Saya merekomendasikan ini karena selama ini program ini sudah cukup mengakomodir kebutuhan saya dalam kaitannya dengan autocad.



Lalu tekan ctrl+p dan sampailah kita plot windows.
setting layout 

Sedikit penjelasan yang mungkin ada gunanya :
a. printer/plotter : jenis plotter (printer) yang digunakan. Bisa berupa print virtual (pdfcreator seperti gambar di atas), atau print fisik seperti canon, hp, Epson, dsb.

b. Paper size : ukuran kertas. Biasanya sebelum menggambar dimulai, harus ditentukan dulu ukuran kertas yang digunakan. Intinya disini, gambar dan teks pendukung masih layak untuk dibaca. Jadi kalau gambarnya sedikit dan relatif kecil, mungkin bisa digunakan A4.
Cara praktek paling simple adalah, misal kita pakai A4, setelah semua settingan selesai, tekan preview dan zoom sampai kira2 ukuran kertas dimonitor sama dengan kertas A4 asli. Kalau monitor sampean kecil, caranya dikira2 saja sambil dicek dengan cara di drag ke atas dan kebawah. Kalau salah satu sisi sudah sama (misal sisi vertical), biasanya sisi lainnya juga relative sama. Kemudian lihat apakah teksnya terlalu kecil atau nggak. Abaikan saja distorsi monitor, maksud saya teks sudah lumayan gede, tapi rusak sehingga tidak bisa dibaca. Dalam kenyataan, bila gambar itu di print, hurufnya jadi jelas kok. Yang penting sizenya.
Bila dalam suatu kasus sampean harus mengeprint dalam ukuran A4, tapi gambar ukuran A3, salah satu solusinya adalah memecah gambar jadi 2. Dan masalah ini mungkin akan saya bahas dilain halaman.

c. What to plot : adalah jenis windows yang akan di plot. Pilihan layout disini maksudnya yang diplot adalah halaman layout. Biasanya kalau kepingin cepat, ya pakai “what to plot : window”. Cara kerjanya aktifkan saja tab model, kemudian waktu selecting window, klik dari ujung kiri atas ke ujung kiri bawah kop. Tapi untuk multiple pages, saya sarankan memakai “what to plot : layout” saja. Agak sedikit lama settingan di awal, tapi akan sangat berguna di akhir. Option layout ini gunanya kalau nanti ada kesalahan di gambar, sampean cukup mengedit gambar di tab model saja. Jadi setelah editing selesai, proses plot all cuman butuh satu-dua klik.

d. Plot style table : monochrome, ini artinya apapun warna yang digunakan sewaktu menggambar, autocad akan memaksa plotter membuat output gambar menjadi hitam putih. Kalau ingin output berwarna warni, pakai saja acad.ctb. Setting ini biasanya kepakai sewaktu sebuah warna gambar betul2 penting. Misal untuk struktur yang rumit dan tumpang tindih, tiap elemen struktur ditandai dengan memberikan warna yang berbeda-beda. Tapi dalam penggunaan umum, sebaiknya hindari memakai grayscale atau warna-warni, pertimbangannya adalah, gambar kerja seperti ini biasanya di fotocopy berulang kali.

e. Scale : 1 mm = 1 units. Mengenai skala mungkin akan saya lanjutkan di page yang lain di lain kesempatan.

f. Scale lineweights : menampilkan tebal tipis garis secara berbeda. Biasanya dalam sebuah gambar kerja, kop memakai garis yang tebal. Trus garis pada gambar utama rada tipis, trus garis ukuran lebih tipis lagi. Kalau ini di non aktifkan, maka hasil output akan menampilkan garis yang sama tebal walaupun di dalam proses menggambar kita setting secara berbeda.

Setelah itu kita lanjutkan dengan membuat viewport. Caranya buatlah rectangle se-mepet mungkin dengan border kertas (garis putus2).

membuat viewport pada layout



Misal seperti gambar di atas, garis merah adalah rectangle yang baru saya buat. Tidak perlu presisi dengan ukuran tertentu, perinsipnya makin mepet makin bagus. Kemudian select rectangle yang baru dibuat tadi dan tempatkan dalam layer defpoints. Gunanya agar garis terluar yang nanti tercetak hanya garis kop.
Lalu klik menu view > viewports > objects. Dan klik pada rectangle yang baru dibuat tadi. Kemudian rectangle akan berubah jadi viewport.
Bila ingin settingan yang lebih cepat, sampean tidak perlu membuat rectangle, tapi langsung saja view > viewports > 1 viewports. Kemudian klik dari pojok kiri atas ke pojok kanan bawah.
Option viewports object ini akan berguna saat nanti dalam sebuah paper ada banyak tempelan gambar detail.

Lalu aktifkan viewports, klik menu paper pada pojok kanan bawah
menggunakan paper space dan model space


kemudian tempatkan gambar sampai terlihat hampir penuh di viewport.
menempatkan kop surat pada viewport



kemudian pilih viewport scale > custom > add
setting skala gambar pada viewport


 buatlah settingan seperti di bawah
detail setting skala gambar


kemudian tekan ok.

Lalu klik lagi tombol scala seperti gambar di atas dan skala yg baru kita buat akan muncul, kemudian pilih. Secara otomatis gambar di dalam viewport akan membesar atau mengecil menyesuaikan dengan skala yang baru kita buat.

menggunakan skala viewport untuk menempatkan gambar pada layout


Setelah ter-zoom, dengan tool pan (bisa juga tahan scroll mouse kebawah), geser2 gambar sampai garis bagian dalam kop masuk semua ke dalam box viewport (garis merah). Jangan sampai garis kop yang tepi juga ikut masuk karena nanti akan ikut tercetak, fungsinya hanya sebagai garis bantu untuk menempatkan kop.
Yang perlu di ingat, bila menggunakan pan dengan cara menahan scroll mouse kebawah, pastikan scroll tidak gerak maju/mundur sedikitpun. Karena bila bergerak sedikit saja, maka zoom-nya akan berubah yang berarti skala di viewport ikut berubah. Cara ngeceknya, pastikan dalam box scala tetap “a100”. Bila berubah menjadi 0,187xxx maka bisa dipastikan zoom kita sudah berubah. Bila sudah begini, ulangi lagi memilih scala “a100” yang kita buat tadi.

Bila sudah selesai, klik tombol model, sehingga sekarang kita berada pada posisi “paper”. Sebenarnya tidak dikembalikan juga tetap bisa terprint, tapi dengan mengaktifkan kembali posisi paper, viewport tadi menjadi terkunci. Jadi jika sekarang di zoom in/out, yang berubah hanya zoom di paper, tapi di viewport masih tetap.

Tahap selanjutnya adalah mengcopy layout.
Arahkan cursor ke tab layout 1, klik kanan, pilih move or copy.
klik move to end, centang create a copy. Lalu akan muncul tab baru lagi dengan nama layout2. Copykan sebanyak jumlah halaman yang ada pada gambar.

perintah untuk mencopy layout






Ulangi setting viewport (seperti langkah di atas barusan) untuk layout 2,3,4 dst.
Setting a100 tadi hanya berlaku untuk gambar dengan skala 1:100. Untuk skala yang lain, silakan buat sendiri. Misal untuk detail pondasi menggunakan 1:20, maka settingan di “add scala” adalah 1paper unit = 2drawing unit.

hasil akhir copy-an layout

Setelah semua layout tersetting, klik layout1, klik kanan, select all layout.
atau cara lainnya, klik layout 1, tahan tombol shift, klik layout 14 (jadi seperti memilih file di explorer, shift untuk memilih file pertama sampai akhir pilihan, dan ctrl untuk memilih file tertentu).

Lalu publish selected layouts. Lalu muncul jendela seperti di bawah ini.
mem-plot semua layout
hilangkan centang publish in background, item ini gunanya agar sambil mengeplot, autocad juga masih dapat di gunakan untuk menggambar lagi. Option ini membuat proses plotting jadi benar2 lama, maka sebaiknya dikosongi saja. Konsekwensinya setelah diklik tombol publish, autocad tidak dapat digunakan untuk sementara sampai proses spoiling (pengumpulan berkas) selesai. Tapi biasanya tidak lama2 banget kok, selama spek computer sampean masih manusiawi, saya rasa waiting time nya nggak lama2 amat.

Sesaat kemudian akan muncul jendela PDFCreator, tekan saja tombol wait and collect.

mengumpulkan hasil plot dengan program pdf spoiler



Tunggu sesaat sampai semua document terkumpulkan dengan lengkap.
cara menggabungkan agar semua gambar menjadi 1 file pdf

Cek layout2nya, apakah ada yang terlewat atau urutannya tidak benar. Ada kalanya urutannya menjadi kacau, jika sepeti ini gunakan perintah move up/ move down (lingkaran merah besar).
Setelah yakin benar urutan dan jumlah layoutnya, click tombol combine all, kemudian computer akan bekerja untuk sesaat, dan muncullah 1 layout baru dengan ukuran yang gede dan tambahan 1 pada file namenya.
kemudian tekan tombol print > save dan arahkan ke folder yang di inginkan.


5 comments:

uPzZz said...

gambarnya ilang mas,
boleh di upload lg..

Rizki s n said...

gambarnya gak muncul bos

Rizki s n said...

gambarnya gak muncul bos

Andry Puspa said...

Oke,segera diperbaiki gan

Sang Guru Produktiv said...

gambarnya gak ada tuh om.. :(